News  

17 Komandan Rusia Tewas di Ukraina, Vladmir Putin Mulai Paranoid

INDOKRIMINAL – Sebanyak 17 komandan senior angkatan bersenjata Rusia telah kehilangan nyawa sejak negara itu menginvasi Ukraina pada 24 Februari lalu, tragedi memalukan yang memicu kemarahan dan paranoia Presiden Vladimir Putin.

The Sun mengabarkan bahwa Putin mulai curiga adanya kebocoran informasi lantaran intelijen Amerika Serikat dan Inggris seolah mengetahui semua rencana tentara Rusia.

Kebocoran ini juga penyebab jenderal-jenderal teratas dan pasukannya yang paling elite bisa dilumpuhkan dengan begitu efektif.

Putin disebut-sebut makin renggang dengan sekutu dekatnya Sergei Shoigu, menteri pertahanan Rusia, yang secara keseluruhan bertanggung jawab atas operasi militer berdarah tersebut.

Kemunculan Shigou di depan publik telah berkurang secara signifikan dalam seminggu terakhir, sementara putri bungsunya Ksenia, 31, terlihat berpose dengan warna biru dan kuning bendera Ukraina.

Baca juga  Jasad Bocah yang Dilemparkan Ibunya ke Sungai Akhirnya Ditemukan

Kabar yang beredar, orang nomor satu Kementerian Pertahanan Rusia itu menderita masalah kesehatan.

Sumber lainnya menyebutkan bahwa Putin telah mengabaikan Kepala FSB (dinas keamanan Rusia) Alexander Bortnikov, serta membentak Kepala Staf Umum Valery Gerasimov dalam sebuah rapat.

Target lain dari kemarahan Vladimir Putin adalah Igor Kostyukov, Wakil Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata, yang mungkin akan segera disingkirkan sebagai bagian dari pembersihan yang lebih luas.

Jelang invasi, Putin telah secara terbuka mempermalukan kepala intelijen asing SVR Sergey Naryshkin.

Pakar keamanan Rusia Andrei Soldatov mengatakan kontra intelijen militer sedang menyelidiki salah satu departemen FSB terkait dugaan kebocoran informasi.

“Itu bisa berarti bahwa, akhirnya, orang-orang di Moskow mulai bertanya pada diri sendiri mengapa intelijen AS begitu akurat,” katanya kepada The New Yorker.

Baca juga  Rekor 1 miliar pil sabu disita di Asia Timur dan Tenggara

“Jadi sepertinya sekarang Putin menjadi marah, tidak hanya dengan intelijen yang buruk dan kinerja yang buruk di Ukraina, tetapi juga tentang sumber intelijen AS tentang invasi, dan mengapa intelijen AS begitu baik sebelum invasi, dan mengapa Amerika tahu banyak hal tentang apa yang akan datang.”

Dia juga percaya Putin menyalahkan bawahannya atas minimnya dukungan rakyat di Ukraina kepada pasukan Rusia.

Soldatov menyebut para jenderal di sekeliling Putin kini takut untuk mengatakan yang sebenarnya.

“Anda memiliki begitu banyak orang sekarang di penjara, bahkan orang-orang dari FSB. Jadi jika Anda berpikir, dari sudut pandang seorang jenderal militer, apakah benar-benar aman untuk mengatakan sesuatu kepada Putin yang tidak dia sukai? Saya pikir itu tantangan besar bagi mereka.” (dil/jpnn)

Baca juga  Masuk DPO, Mardani Maming Jadi Buronan